Saturday, May 24, 2014

Rothschild dan kekuasaan di Indonesia

Mengapa Prabowo ingin jadi Presiden? Tanya saya kepada teman kemarin waktu  bertemu di restoran, Metropolis Hong Kong. Teman ini saya kenal baik  karena bisnisnya ada hubungan dengan Prabowo. Bukan hanya ingin tapi berambisi. Tahu,kan , apa itu ambisi?  Sesuatu yang sangat diharapkan dan untuk itu akan diperjuangkan dengan at all cost. Katanya. Tapi apa motivasinya? Aoakah benar karena  ingin berbuat yang terbaik untuk bangsa dan negara? Tanya saya. Teman itu dengan tersenyum mengatakan kepada saya bahwa motivasi utamanya adalah karena dendam masa lalu. Yang harus diketahui bahwa Prabowo lahir dari keluarga elite dan intelek. Ayahnya Soemitro djojohadikusumo ,dikenal sebagai begawan ekonomi dan Kakeknya, Raden Mas Margono Djojohadikusumo, anggota BPUPKI, pendiri Bank Negara Indonesia dan Ketua DPA pertama. Jadi baik kakeknya maupun ayahnya adalah bangsawan dan cendekiawan. Walau masa remajanya banyak diluar negeri karena harus mengikuti ayahnya yang buronan politik Orla rezim Soekarno namun ketika berangkat dewasa Prabowo berada diring satu kekuasaan Soeharto. Karena Ayahnya, Soemitro Djojohadikusumo sebagai arsitek pembangunan Ekonomi Orde Baru , tentu sangat dipercaya oleh Soeharto. Alasan rasa hormat Soeharto kepada Soemitro lah yang meminta agar Putranya , Prabowo menjadi menantunya. Sejak itu Prabowo menjadi menantu dari orang nomor 1 di negeri ini dan berkuasa dengan sangat otoriter.  Karir Prabowo dimiliter sudah dapat ditebak. Ia menjadi raising star.Pangkatnya naik cepat dan mendapat kedudukan terhormat di Militer.

Sebagai anak bangsawan dan cendekiawan, dan tumbuh berkembang sebagai menantu Presiden ,secara psikologis telah membuat Prabowo menjadi orang yang sangat tinggi pride nya. Rasa bangga dirinya sangat tinggi. Dia tidak pernah siap untuk dilecehkan atau dikecilkan oleh orang lain. Chaos Mey 1998 yang membuat Soeharto harus lengser dan sampai kini masih menjadi awan gelap siapa dibalik chaos itu.Siapa yang paling bertanggung jawab atas chaos mey 1998? Yang pasti setelah itu Prabowo diberhentikan oleh Panglima Abri. Mungkin seumur negeri ini hanya Prabowo satu satunya Perwira Tinggi TNI yang diberhentikan oleh TNI. Namun kebijakan TNI tetap berlaku umum bahwa masalah internal TNI hanya TNI yang tahu. TNI tidak pernah membocorkan alasan pemberhentian Prabowo.Ini sudah menjadi tradisi militer,tidak hanya di Indonesia tapi juga di negara lain. Namun yang pasti pemberhentian itu berkaitan dengan dokrin TNI patuh kepada pemimpin Nasional  yang juga menjadi kehormatan bagi seluruh prajurit TNI. Justru karena pemberhentian sebagai Pati TNI itu membuat Prabowo sakit hati dengan atasannya.Namun dia tidak berdaya untuk melawan karena memang tidak punya nyali seperti Khadapi sang kolonel yang mengkodeta Raja Idris di Libia. Prabowo memilih untuk menerima dan menjauh dari hiruk pikuk politik. Dia pergi ke Yordan membantu usaha adiknya (Hashim djojohadikusumo). Kebetulan Raja Yordania, Abdullah II adalah sahabat Prabowo dulu waktu ikut training di Fort Banning yang dikenal sebagai lembaga pendidikan militer paling bergengsi di Amerika Serikat yang khusus mencetak pasukan ahli teror kota dan perang kota.

Menurut teman saya bahwa Hashim lah yang memotivasi Prabowo untuk mendirikan partai dan mencalonkan diri sebagai Presiden. Ini diajukan oleh Hashim setelah dia dijebak Sandiaga Uno dan Edwin Suryajaya ( Adik dari Edward Suryajaya,Bendahara Golkar) lewat skema Hostile Takeover dan akhirnya kalah dengan terpaksa melepas bisnis Tambang Batu Baranya di PT.Adaro. Kasus ini sempat digelar di Pengadilan Singapore dan akhirnya Hashim kalah. Hashim dendam dengan kekalahan ini. Prabowo juga dendam dengan dia tersingkir sebagai Pati TNI, dan karenanya setuju dengan ide Hashim. Mungkin faktor dendam lebih dominan.Demikian teman saya menyimpulkan. Sejak partai Garindra didirikan, Hashim bertindak sebagai financial resource bagi Prabowo.  Tahun 2009 pasangan Mega- Prabowo tidak berdaya menghadapi SBY yang didukung oleh ARB. Hashim tahu bahwa kekalahan Mega-Prabowo sama dengan kekalahannya atas Adaro. Semua karena ada harimau besar dibalik ARB yaitu Nathaniel Philip Rothschild ( Nat). Nat adalah anggota dari keluarga terkaya Yahudi. Buyutnya bernama Mayer Amschel Bauer Rothschild  merupakan penggerak utama Zeonist dan pendana terjadinya migrasi besar besaran bangsa Yahudi dari seluruh dunia kembali ke Tanah Palestina, dan akhirnya terbentuklah negara Israel. Nat sendiri dikenal sebagai konglomerat Tambang terbesar didunia. Buyutnya juga adalah pendiri Bursa emas di london dan pendiri the Fed ( Bank central Amerika). Nat didukung oleh sumber pendanaan Yahudi dari hasil menguras SDA diseluruh dunia,seperti AbuDhabi Investment Council, Schroders Investment Management Limited, Standard Life Investments, Taube Hodson Stonex LLP, Artemis Investment Management LLP, dan Robert Friedland. Menurut cerita kalangan fund manager dunia, sumber pendanaan Nat itu assetnya lebih besar dari GNP Amerika. Jadi benar benar real power.

Pada September 2012 Hashim kalipertama bertemu dengan Nat di restoran Belvedere yang berada di Holland Park, London. Pertemuan keduanya 'dicomblangi' dari teman Hashim yaitu Robert Friedland seorang konglomerat tambang AS dan pemegang saham terbesar dibeberapa lembaga keuangan di Eropa dan Amerika. Setela itu Hashim bergabung dengan Nat. Penyebabnya karena Nat bertikai dengan sohibnya ARB di Bumi Resource PLC yang listed di Bursa London.Nat menguasai saham Bumi Resouce PLC melalui anak perusahaannya bernama Vallar. Awalnya ARB dimanfaatkan oleh Nat untuk menguasai tambang batu bara di Indonesia dan karenanya Nat mendukung SBY sebagai Capres tahun 2004,dimana ARB dibelakang SBY. Keliatannya awal pertikaian antara ARB dan Nat terjadi ketika ARB telah menjadi Ketua Umum Golkar dan bermitra dengan China Investment Corporation ( CIC). ARB tidak lagi sebagai loyalis Nat karena sudah di back up oleh CIC. Dia ingin bersama CIC menguasai Tambang Batu bara di Indonesia dan mendepak  Nat di Bumi Resouce PLC, dan tentu ingin menguasai Freeport karena PT. Bumi Resource juga adalah pemegang saham Freeport. Itu sebabnya ARB menggunakan Golkar sebagai kendaraan untuk menjadi Presiden RI.  Nat tidak bisa menerima sikap ARB tersebut. Maka perang tidak bisa dielakan. Awalnya ARB tersingkir dari Bumi Plc namun ARB melawan. Setelah 13 bulan peperangan berlangsung, berakhir dengan ARB berhak menguasai kembali PT.Bumi Resource namun harus membayar sebesar 501 juta dollar AS. Mungkin karena inilah ARB harus rela mendukung Prabowo sebagai Capres. Actual winner is Rothschild Family.

Ya bagi ARB dan Hashim, kekuasaan formal tidaklah penting, yang penting adalah UANG. Dengan uang maka kekuasaan bisa diperalat. Ingat apa kata Mayer Amschel Bauer Rothschild "Give me control of a nation's money and I care not who makes it's laws". Kini Hashim dan ARB akan menjadi settlor dari Rothschild  untuk mendukung Prabowo jadi RI-1. Bersamanya juga ada barisan Partai berbendera Islam yang ikut bergabung untuk menjadi icon melawan kekuatan idiology kaum Marhaen (sosialis nasionalis). Rothschild membeli jiwa mereka semua dengan uang dan mereka loyal karena itu...tentu untuk kepentingan Rothschild, bukan kepentingan nasional apalagi kepentingan agama. Teman saya dengan sinis berkata kepada saya "  Yea I do know about the Rothschild’s. So what. What the hell is your point? You don't think that having control of the money is more power than making laws? If you control all the money do you not have the maker of laws at your disposal? The only thing you would fear is a socialist in power. Makanya PDIP harus tidak boleh berkuasa, kemenangan Jokowi adalah nightmare bagi capitalism...

16 comments:

Rinaldy Roy said...

Bang Zeli,
Sejauh mana kepastian klaim "Karena uang inilah ARB harus rela mendukung Prabowo sebagai Capres"..?

Erizeli Bandaro said...

Roy, saya sudah inbox jawabannya.

XxjakxX said...

Menarik, tp pertanyaannya adalah apakah th 2009 saat prabowo berpasangan dg megawati mereka dapat bantuan dana tak terbatas dari rothschild juga melalui hashim? jika tidak alasannya knp? thx for share.

Erizeli Bandaro said...

Hashim bergabung dengan Nat Rotchild tahun 2012.Jadi 2009 Rothchild masih bersama ARB.

Unknown said...

menurut saya: rezim orde baru telah "membiarkan" negara ini dijajah dengan cara ekonomi,, pembohongan publik, kerakusan atas kekuasaan dan finasial menjadikan negara ini tidak dapat dikendalikan,,,secara pribadi konsep perekonomian yang di buat/dijalankan oleh bapak soemitro tidak cocok dengan kultur budaya bangsa Indonesia, maaf,,walaupun beliau dianggap begawan ekonomi,bagiku system ekonomi saat itu sangat rapuh...di pertengahan tahun 80'an adalah awal kehancuran ekonomi republik ini,,,isu tentang perkebunan kelapa sawit yang menjadi bisnis mumpuni disantap dengan gampang oleh pemerintah dan rakyat dan kemudian juga penyelewengan bisnis pertanian/perkebunan ke arah industri menjadikan perekonomian bangsa ini yang disusun dalam dasar pemanfaatan untuk rakyat tidak berjalan sesuai tujuan,,,,saat ini, undang-undang minerba menjadikan saya pribadi agak skeptis dengan perekonomian bangsa ini,,bagi saya,,undang-undang minerba menjadikan bangsa ini hanya mitra bagi kaum kapitalis,,,undang-undang agraria yang menurut saya kurang jelas tujuannya menjadikan rakyat bangsa ini hanya menjadi "penyewa' di negerinya....saya hanya bisa memohon kepada pemimpin bangsa ini,,pikirkan rakyatmu,,hilangkan kerakusan akan tahta dan finansial,,,keragaman kekayaan negara ini hanya milik masyarakat,,,kita dulu adalah bangsa indonesia,,kita sekarang bangsa indonesia,,besok dan sampai kapanpun juga bangsa Indonesia,,,saya usulkan, jadikan teori desa mengepung kota menjadi system perekonomian bangsa,,,

Unknown said...

Amat mengerikan

Willy said...

Izin share ya

Unknown said...

ada hubungannya ngga' hengkangnya hari tanu s ke kubu prabowo yg (konon dibelakang ht ada g.soros?)

Rachmat Agustyanto said...

Bang, bagaimana menurut bang Zeli. Hubungan rothschild dengan new world order dan perang akhir jaman, dimana saat ini new world order sedang mencari harta untuk perang akhir jaman, dan mereka menjarah SDA kita untuk perjuangan mereka. Dan sekarang banyak kiai dan uztad yg justru mendukung capres yg dibiayai rothschild.

Erizeli Bandaro said...

Rothschild itu peyokong utama new order Mereka masuk disemua aspek kehidupan..sebagian besar media massa Indonesia dikuasai oleh mereka. Bahkan Republika sudah dikuasai oleh yahudi.Didunia usaha hampir sebagian besar sudah dikuasai mereka..silahkan lihat http://culas.blogspot.com/2013/06/negeri-jajahan.html

Tralala trilili said...
This comment has been removed by the author.
Barry Grossman said...

Ingat juga, hanya berapa bulan yang lalu, Mr. Nathanial Rothschild secara umum pernah tunjuk Pak Djojohadikusumo sebagai partner baru dalam perang boardroom di antara Rothschild dan Pak Bakrie.

Unknown said...

Saya sedang mencari alasan Pak Sandi Uno malah mau mendukung pak Prabowo hehe

Amanda said...

Dengan penjelasan yang telah disampaikan, saya malah menyimpulkan hal yang berbeda. Jika ARB mendukung prabowo, maka Rothschild akan mendukung calon sebrang (Jokowi). Jika Prabowo menang, maka tambang di Indonesia akan jatuh ke tangan ARB secara lebih mudah, dan dikelola oleh Negara secara lebih mudah juga karena ada kedekatan hubungan antara presiden dengan ARB dan Rothschild akan sulit menguasai tambang Indonesia lebih besar lagi. Namun jika calon sebrang yang menang maka akan membuka jalan lebih besar untuk Rothschild kembali menguasai tambang Indonesia yang secara kasar, bisa disimpulkan yang menguasai rambang Indonesia bukanlah orang indonesia itu sendiri.

Unknown said...

Tulisan yg menarik. Semua telah usai.. Sekarang Pak Dhe. 2periode.

Unknown said...

Hebatnya manusia pilihan Tuhan 😅

Essay ekonomi Babo

Dalam teori ekonomi ada prinsip sederhana. Bahwa pertumbuhan ekonomi itu terjadi karena investasi. Dari investasi, mesin ekonomi bergerak m...