Thursday, March 1, 2012

Kelas Menengah ?

Di Jakarta, kalau saya ingin minum secangkir hot capucino di Starbucks maka tak selalu tersedia korsi yang kosong. Hampir semua outlet Starbucks selalu ramai dikunjungi konsumen. Padahal harga secangkir kopi  Rp. 37,000 atau setara dengan USD 4. Itu sama juga dengan dua kali penghasilan sehari orang yang dikatagorikan miskin oleh BPS yang berjumlah 123 juta orang di Republik ini. Kalau anda pergi ke kawasan kota dalam kota seperti Kelapa Gading, BSD, Modern Land, Lippo dan lain lain maka anda akan temui mereka tinggal dan beraktifitas. Lingkungan yang nyaman, tertip dan aman. Belum lagi tingkat disiplin yang tinggi karena system lingkungan yang tertata rapi, yang sehingga selalu bersih dari sampah yang menusuk hidung. Ketika duduk santai sambil menikmati secangkir kopi maka saya perhatikan para pengunjung sebagian asyik dengan Note book, Tablet, Iphone Tentu mereka sedang berinteraksi dengan pihak lain melalui device communication nya yang terhubung dengan WIFI.  Melihat suasana di Starbucks , saya merasa berada di Orchard Singapore atau di Causeway Bay Hong Kong atau di CItic Plaza Shenzhen.

Mereka adalah kelompok kelas menengah Indonesia yang jumlahnya sejak sepuluh tahun belakangan ini bertambah dua kali lipat. Pada 1999 kelompok kelas menengah baru 25 persen atau 45 juta jiwa, namun satu dekade kemudian melonjak jadi 42,7 persen atau 93 juta jiwa. Sedangkan jumlah kelompok miskin berkurang dari 171 juta jiwa menjadi 123 juta jiwa. Data itu direkam dari survei sosial ekonomi nasional  yang dilakukan oleh Biro Pusat Statistik pada 1999 dan 2009 . Cara  membedakan kelompok miskin dan kelas menengah dengan memilah jumlah pengeluaran individu per hari. Yang dimaksud kelompok miskin adalah penduduk dengan pengeluaran di bawah US$2 per hari.  Sedangkan, pengeluaran US$2 ke atas atas tergolong kelas menengah yang dikelompokkan dalam sejumlah kategori.

Kategorinya sebagai berikut. Kelas menengah bawah adalah mereka yang pengeluarannya sejumlah US$2-4 per hari, menengah-tengah US$4-10, menengah-atas US$10-20, dan kelompok berkecukupan dengan pengeluaran US$20 per hari. Berdasarkan data itu, jika diperinci lebih jauh, selama sepuluh tahun, kelompok menengah-bawah telah naik dua kali lipat dari 37 juta menjadi 69 juta jiwa. Kelompok menengah-tengah meningkat hampir tiga kali lipat ,dari 7,5 juta menjadi 22 juta jiwa. Kelompok menengah-atas naik lima kali lipat dari 0,4 juta menjadi 2,23 juta jiwa. Sedangkan, kelompok berkecukupan naik 0,1 juta menjadi 0,37 juta jiwa. Saya tidak tahu  apakah data ini benar. Namun yang saya tahu pasti memang kelompok menengah bertambah seiring meningkatnya APBN yang kini telah tembus Rp. 1000 triliun. Lantas bagaimana bisa tumbuhnya kelompok menengah ini? Apakah dikarenakan daya dukung produksi nasional memang meningkat ? 

Menurut saya, ini bukan didasarkan kepada meningkatnya produksi riil yang berbasis SDM dan creativitas tekhnology tapi lebih dipicu oleh naiknya harga komoditas yang berhubungan dengan Sumber Daya Alam, seperti minyak, CPO, Coal, Coklat, dll. Kenaikan harga komoditas ini menguntungkan kelompok menengah yang terlibat didalamnya. Mereka adalah para professional, pedagang, Karyawan, buruh , PNS , politisi dan lain sebagainya. Ditambah lagi, business turunan dari kenaikan harga komoditas itu berkembang pesat dalam maraknya pasar domestik yang umumnya berbasis produk import. Penjualan mobil terus meningkat dari tahun ketahun. Penjualan Perumahan juga meningkat pesat. Pelanggan telp selular juga meningkat pesat bahkan Indonesia merupakan pelanggan selular nomor tiga terbersar di dunia. Dari keadaan inilah ekonomi Indonesia tumbuh pesat dan juga menjadi penyelamat ditengah krisis global dewasa ini.

Menurut pengamat , kelompok menengah Indonesia bukanlah kelompok militan. Mereka sangat pragmatis dan gemar menjadi follower apa saja. Mereka dikenal Mat Nyinyir yang hanya pandai berbicara tak jelas lewat facebook , twitter dan lain sebagainya dan setelah itu mereka lupa apa yang dikatakannya. Ketika harga komoditas turun dan ekspor juga menurun maka kelompok menengah inipula yang paling banyak mengeluh. Tak sedikit yang menyalahkan pemerintah. Bahkan ada yang bernostalgia untuk kembali ke era Orde Baru. Namun selagi mereka aman saja, mereka tidak peduli soal keadilan sosial yang butuh tindakan nyata. Namun banyak pula yang tetap sadar untuk tetap berpikir positip dengan melakukan apa saja agar tidak terseret aruh perubahan. Walau sebagian mereka rentan, pragmatis namun tetap sebagai potensi besar untuk lahirnya Indonesia baru yang kokoh dan berdaulat dinegerinya sendiri tanpa harus menjadi konsumen produk asing.

Caranya , pemerintah harus menyediakan infrastruktur ekonomi secara meluas dengan memanfaatkan kekuatan dana yang berputar dikelompok menengah dan pada waktu bersamaan mulai memberikan kebijakan mendorong produksi dalam negeri. Kehebatan kelompok menengah yang akhirnya menjadi locomotive pertumbuhan ekonomi berkelanjutan telah dibuktikan oleh China, Korea, Taiwan, Jepang dan Malaysia. Namun bila pemerintah tidak bisa memanfaatkan kekuatan kelompok menengah ini maka sedikit saja ada goncang ekonomi makro , mereka akan jatuh miskin , tak ubahnya seperti yang terjadi di AS. Karena tipical kelompok menengah yang rentan , pragmatis ,  mereka mudah frustrasi untuk bergabung bersama mereka yang sudah lebih dulu terpuruk dalam kemiskinan. Harap dimaklumi bahwa kelompok menengah yang frustrasi bagaikan bensin yang mudah dibakar dan menyeret kelompok bawah untuk melahirkan chaos. Revolusi social akan terjadi secara massive.  maka yang terjadi , terjadilah….

No comments:

Nasip Politik Anies.

  Dulu awal Anies berkuasa,  setiap saya mengkritik Anies soal banjir, pasti akan diserang oleh pendukung Anies. Mereka menolak “normalisas...