Wednesday, April 16, 2014

PDIP dan Asing...?

Setelah Pemilu Legislative yang berdasarkan hasil quick count  PDIP sebagai pemenang,muncul black campaign tentang PDIP. Bahwa PDIP tersandera dengan asing dan JOKOWI menyerahkan lehernya kepada Asing. Apalagi kebetulan sebagai Gubernur DKI, Jokowi menghadiri acara Welcome Party dirumah salah satu pengusaha.Acara ini khusus untuk Dubes AS Scot Marciel yang baru untuk Indonesia. Saya ingin meluruskan anggapan terhadap PDIP walau saya sendiri bukanlah pendukung PDIP.  Platform  PDIP itu adalah kemandirian sebagaimana  ajaran Bungkarno tentang berdikari. Ajaran berdikari ini akan dijaga dengan jiwa dan raga oleh Megawati. Baiklah, saya masih ingat ketika tahun 2002 dimana Pertamina menggelar tender untuk pengadaan kapal tanker jenis VLCC (Very Large Crude carrier). Kebetulan saya diminta teman mendampingi perusahaannya untuk ikut tender tersebut. Untuk diketahui bahwa pengadaan tanker menggunakan skema BBHP ( bareboat hire purchasing ). BBHP adalah bukan kontrak kepemilikan tapi kontrak sewa dalam rentang waktu lama. Setelah kontrak sewa habis, pihak penyewa berhak membeli dengan harga yang disepakati didepan. Berbeda dengan time charter dimana penyewa tidak bertanggung jawab atas biaya operasional. Dalam BBHP, penyewa bertanggung jawab atas segala biaya operasional termasuk bunga bank serta margin keuntungan dari pihak yang menyewakan. Namun selama kontrak BBHP, penyewa berhak mengarahkan kemana kapalnya akan berlayar dan dimana pelabuhannya.  Jadi pihak yang menyewakan mendapatkan keuntungan netto dari penyewaan kapal sementara kapalnya sendiri dibayar penuh oleh penyewa setelah kontrak selesai. Hebat,kan!

Namun karena kondisi keuangan pertamina yang parah akibat pemerintah gagal membayar susbidi minyak membuat Pertamina limbung dan mengancam kelangsungan distribusi BBM. Sementara sumber APBN semakin menyempit akibat penghentian ladang minyak Exxon di Riau dan Natuna serta block Cepu. Sementara Freeport yang juga memberikan sumber devisa dihentikan operasinya karena dianggap melanggar AMDAL. Tekanan dari IMF begitu kerasnya kepada Megawati, juga World bank dengan ancaman akan menghentikan bantuan dana. Karena itupula Megawati memutus kontrak dengan IMF. Megawati tahu dibalik skema BPPN ada IMF, namun dia tidak berdaya. Proses penarikan dana BLBI dan KLBI dilakukan melalui skema BPPN dan Megawati tidak bisa menghentikan karena sudah ada ketetapan DPR/MPR tentang itu. Apa yang bisa dilakukan oleh Megawati dengan kelangkaan dana tersebut? Pertamina harus melakukan restruktur biaya operasional. Semua kebijakan perusahaan yang berhubungan visi harus dievaluasi agar focus kepada penyelamatan cash flow jangka pendek. Salah satunya adalah meninjau ulang visi Pertamina menjadi World Class Oil Trading Company dengan cara menjual kontrak BBHP. Hasil evaluasi bahwa kontrak BBHP atas VLCC dalam jangka panjang merugikan Pertamina secara financial dan melepas kontrak BBPHP kepada pihak lain akan mendatangkan cash flow bagi Pertamina walau pertamina belum mengeluarkan uang satusenpun karena kapal tersebut belum selesai dibangun di galangan Kapal Hyundai Korea. Pelepasan kontrak BBHP ini dikawal ketat oleh Pemerintah dan dilakukan secara transparance melalui investment consultant independent Goldman Sachs. Pembelinya , orang indonesia juga.

Mengapa kontrak BBHP bisa dijual dan mendatangkan keuntungan bagi pertamina? Sebagaimana saya katakan bahwa BBHP itu menyewa kapal pada kurun waktu tertentu dan setelah selesai kontrak berhak membeli dengan harga ditetapkan didepan. Harga beli kapal itu menjadi sangat murah karena kebetulan setelah itu harga baja melambung tinggi karena terjadi pembelian besar besaran baja oleh china dipasar dunia. Sebetulnya yang dijual itu adalah opsi beli yang belum ada barangnya. Karena itu pertamina mendapatkan uang tunai sebesar kurang lebih USD 50 juta. Jadi tidak ada kerugian negara,bahkan negara diuntungkan. Bagaimana dengan pelepasan Indosat? Kebijakan menjual BUMN adalah bagian dari rekontruksi dan privatisasi BUMN dalam jangka panjang yang diatur dalam Undang-Undang No. 5 tahun 1999. Kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah ini harus mendapat persetujuan dari DPR RI. Indosat dijual melalui lelang terbuka diatas harga pasar. Pembelinya bukan asing/Singapore. Saya dapat katakan ini karena  Sales and Purchase Agreementnya (SPA) atas Indosat tidak kepada STT Singapore tapi ke Indonesian Communication Limited (ICL). ICL itu hanyalah virtual company di negara bebas pajak yang terdaftar di BVI, Mauritius. Saya cek di business registry BVI Mauritus, tidak ada menyebutkan ICL sebagai anak perusahaan STT Singapore. ICL dimiliki oleh orang Indonesia sendiri. Namun ICL menunjuk Asia Mobile Holding Pte sebagai anak perusahaan STT Singapore sebagai operator alasannya bahwa STT Singapore dikenal sebagai the best operator telecomunication didunia. Terbukti benarlah, lima tahun setelah itu Indosat dijual kepada Qatar Telecom dengan harga Rp. 16 triliun atau tiga kali lipat dari harga ketika di beli pada tahun 2002 yang senilai USD 627 juta atau  lebih Rp. 5 triliun.

Pelepasan BCA melalui Skema BPPN atas dasar ketatapan DPR/MPR. Banyak pihak mengatakan bahwa BCA dimiliki oleh Farallon dari Amerika. Itu tidak benar !  Farallon yang dimaksud adalah Farallon Capital Management LLC yang berdasarkan  Securities & Exchange Commission,  merupakan perusahan go-public dengan nomor 0000909661. Namun di dalam situs SEC dan di 20-F FCM bagian daftar subsidiaries tidak terdapat nama FarIndo Investment maupun BCA sebagai anak perusahaan. Farindo investment adalah Special Vehicle Company yang sahamnya dimiliki oleh Group Djarum. Team Megawati berhasil menggiring lelang tersebut sehingga tidak jatuh kepada asing tapi kepada orang Indonesia sendiri. Memang yang beli adalah orang Indonesia yan etnis China tapi mereka warga negara Indonesia,dan mereka tumbuh bukan karena dadakan atau OKB tapi dari proses panjang berjuang dari generasi ke generasi. Apakah itu salah? mereka juga bayar pajak dan sebagian kita atau keluarga kita bekerja dengan mereka. Begitupula mengenai LNG Tangguh dilakukan demi kepentingan nasional.Ingatlah bahwa PDIP itu partai yang berbasis idiologi dan neocolonialism adalah musuh laten bagi idiologi PDIP. Semoga kita bisa bijak bersikap terhadap PDIP khususnya Megawati. Karena fitnah itu dosa. Mari kita kawal yang benar itu benar dan yang salah itu salah...

8 comments:

Unknown said...

Pak Erizeli ini hari ke- 3 saya membaca tulisan2 anda..... bagus dan obyektif ... obyektifitas anda terlepas dari preferensi pribadi.... terima kasih atas tulisan2nya.... btw terkait tulisan PDIP n Asing ini... apa bapak punya info kenapa pembelaan seperti yg bapak utarakan tidak pernah keluar dari pihak Megawati dan para Hulubalangnya..?

Erizeli Bandaro said...

Saya tidak melakukan pembelaan tapi saya berusaha menyampaikan kebenaran.Kebetulan saya memang terlibat secara tidak langsung didalam proses transaksi tersebut diatas ( karena pekerjaan saya sebagai financial consultant and private equity).Disamping itu yang harus anda ketahui bahwa team ekonomi dizaman Megawati memang kualitas mereka berkelas dunia dan nasionalisme mereka sangat tinggi.Salah satu team ekonominya adalah Pak Boediono. Saya yakin kalau anda berdialogh langsung dengan kader elite PDIP dan bertanya soal itu mereka akan jawab seperti apa kata saya..hanya saja memang media massa tidak mau menyampaikan kebenaran kalau tidak laku dijual..walaupun fitnah namun laku dijual maka itu akan jadi berita...

forwarderodeng said...

saya kira bukan orang PDIP... hadeuh

Erizeli Bandaro said...

Eka,memang benar sya bukan orang PDIP tapi saya orang yang mendukung kebenaran..makanya saya dukung Jokowi.

Unknown said...

Thx ya Pak... ijin share tulisan2 anda...

Farhan Ramli said...

Boediono bukannya neolib pak, satu gerbong dengan sri mulyani dan chatib basri..sehingga jadi anak emasnya sby

Carol said...

Wow...I just have time to read it thoroughly now tho I've heard it directly from you in the past! My deepest salute for that Indonesian invisible soldier :)

Carol said...

Wow ... I just have time to read this thoroughly tho I've heard the story directly from you! My deepest salute for that invisible Indonesian warrior :)

Essay ekonomi Babo

Dalam teori ekonomi ada prinsip sederhana. Bahwa pertumbuhan ekonomi itu terjadi karena investasi. Dari investasi, mesin ekonomi bergerak m...